Tata cara bayi lahir menurut islam

By On Thursday, September 8th, 2022 Categories : Tanya Jawab

Tata cara bayi lahir menurut islam – Hallo teman-teman semua, Met Datang di blog TrendWisata dotcom ini. Di hari yang cerah ini, kita dari web site trendwisata.com pengen berbagi info yang mantab tentang Tata cara bayi lahir menurut islam. Ayo om dan tante tonton dibawah ini:

Kelahiran buah hati merupakan momen yang membahagiakan dan sangat ditunggu-tunggu oleh pasangan suami istri. Perasaan campur aduk tentu menyelimuti hati kita saat si kecil lahir ke dunia, mulai dari haru, bahagia, hingga tak bisa diucapkan dengan kata-kata. Oleh sebab itu, salah satu cara untuk mensyukuri atas kelahiran buah hati ialah dengan mengucapkan doa.

Dalam Islam, umat Muslim dianjurkan untuk membaca doa untuk bayi baru lahir agar dipenuhi keberkahan dan dijauhkan dari ganguan setan. Bukan hanya doa, Rasulullah SAW juga mengajarkan sunnah untuk bayi yang baru lahir. Apa sajakah itu? Mengutip dari laman Konsultasi Syariah, inilah sunnah yang dilakukan Rasulullah serta bacaan doa untuk bayi baru lahir laki-laki dan perempuan.

1. Men-tahnik bayi yang baru lahir

Unsplash.com/Joshua Reddekopp

Men-tahnik ialah mengunyah kurma sampai halus sekali, kemudian memasukannya ke langit-langit bayi yang baru lahir. Hal ini dicontohkan oleh Rasulullah SAW lewat pernyataan Abu Musa radliallahu ‘anhu berikut ini.

وُلِدَ لِي غُلاَمٌ، فَأَتَيْتُ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَسَمَّاهُ إِبْرَاهِيمَ، فَحَنَّكَهُ بِتَمْرَةٍ، وَدَعَا لَهُ بِالْبَرَكَةِ، وَدَفَعَهُ إِلَيَّ 

Artinya: “Ketika anakku lahir, aku membawanya ke hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau memberi nama bayiku, Ibrahim dan men-tahnik dengan kurma lalu mendoakannya dengan keberkahan. Kemudian beliau kembalikan kepadaku. (HR. Bukhari 5467 dan Muslim 2145). 

2. Doa memohon keberkahan atas sang anak

Unsplash.com/Tuva Mathilde Loland

Kendati demikian, tidak ada teks doa khusus yang isinya permohonan berkah untuk anak. Karena itu, kita bisa berdoa dengan bahasa apa pun yang kita pahami. Misalnya dengan membaca:

بَارَكَ اللهُ فِيْكُم

Barakallahu fiik

Artinya: “Semoga Allah memberkahi kamu.”

3. Doa agar terhindar dari gangguan setan

Kita dapat mencontoh doa yang dipraktikkan oleh istri Imran saat melahirkan Maryam. Hal tersebut Allah ceritakan dalam QS. Ali Imran: 36. Hanya saja, doa ini perlu disesuaikan dengan jenis kelamin yang dilahirkan karena perbedaan kata ganti dalam bahasa Arab antara laki-laki dan perempuan. 

Jika bayi yang dilahirkan perempuan, maka kita membaca:

اَللَّهُمَّ إِنِّي أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

Allahumma inni uidzuha bika wadzuriyataha minasyaitoni rojim

Artinya: “Ya Allah, aku memohon perlindungan kepada-Mu untuknya dan untuk keturunannya dari setan yang terkutuk.” 

Jika bayi yang dilahirkan laki-laki, maka kita membaca: 

اَللَّهُمَّ إِنِّي أُعِيذُهُ بِكَ وَذُرِّيَّتَهُ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

Allahumma inni uidzuhu bika waduriyataha minasyaitonirrojim

Artinya: “Ya Allah, aku memohon perlindungan kepada-Mu untuknya dan untuk keturunannya dari setan yang terkutuk.” 

4. Doa perlindungan dari Rasulullah

Unsplash.com/Luma Pimentel

Ibnu Abbas menceritakan, bahwa Rasulullah SAW membacakan doa perlindungan untuk kedua cucunya, Hasan dan Husein. Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Daud dan dishahihkan al-Albani. Sama seperti sebelumnya, doa ini perlu disesuaikan tergantung jenis kelamin sang bayi.

Jika bayi yang dilahirkan perempuan, maka kita membaca:

أُعِيذُكِ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ، مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ، وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لَامَّةٍ

U’iidzuki bikalimaatillaahit-tammati min kulli syaithoonin wa hammatin wa min kulli ‘ainil lammah.

Artinya: “Aku memohon perlindungan dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna, dari semua godaan setan dan binatang pengganggu serta dari pAndangan mata buruk.”

Jika bayi yang dilahirkan laki-laki, maka kita membaca: 

أُعِيذُكَ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ، مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ، وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لَامَّةٍ

U’iidzuka bikalimaatillaahit-tammati min kulli syaithoonin wa hammatin wa min kulli ‘ainil lammah.

Artinya: “Aku memohon perlindungan dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna, dari semua godaan setan dan binatang pengganggu serta dari pAndangan mata buruk.”

5. Doa memohon keberkahan sebagai umat Rasulullah

Unsplash.com/Michal Bar Haim

Mengutip dari Rumaysho, Ath Thobroni mengeluarkan dalam Ad Du’a’ dari jalur Al Yasri bin Yahya, ia berkata bahwa ketika seseorang dikarunai seorang anak, Al Hasan Al Bashri mendoakannya dengan do’a:

جَعَلَهُ اللهُ مُبَارَكًا عَلَيْكَ وَعَلَى أُمَّةِ مُحَمَّدٍ

Ja’alahullahu mubaarokan ‘alaika wa ‘ala ummati Muhammadin.

Artinya: “Semoga Allah memberinya keberkahan untukmu dan untuk ummat Muhammad shallallahu ’alaihi wa sallam.”

Itulah 5 bacaan doa untuk bayi baru lahir laki-laki dan perempuan yang sesuai dengan sunnah dari Rasulullah SAW. Memang tak ada doa khusus untuk bayi yang baru lahir, jadi kita bisa membaca doa apa pun dengan bahasa yang dipahami.

Baca Juga: 5 Doa untuk Anak Sakit agar Cepat Pulih

Baca Juga: 5 Doa Ibu Hamil agar Mendapatkan Anak yang Saleh

Baca Juga: Amalkan 5 Doa Malam Pertama Ini agar Hubungan Intim Tuai Keberkahan

Setiap hari di dunia terdapat bayi yang baru lahir. Bayi yang baru mengenal dunia ini akan lebih baik jika diperlakukan seperti Nabi pada zaman dahulu. Dalam artian tuntunan untuk memperlakukan bayi sesuai dengan ajaran agama islam itu sendiri.

Memperlakukan dan tata cara merawat bayi lahir ada yang tergolong sunnah ada juga yang tergolong wajib dilakukan untuk para bayi yang baru lahir. Dalam islam saat bayi lahir tentu membutuhkan penanganan secara tepat karena bisa saja hal itu mempengaruhi kelak besarnya si bayi kecil mungil itu. Berikut dibawah ini penjelasannya secara lengkap mengenai sunnah saat bayi lahir :

1.Adzan

Pertama adalah adzan di dekat kuping bayi lahir tersebut, saat bayi lahir hal pertama yang biasa dilakukan oleh para kaum muslim adalah adzan. Namun, adzan yang dikumandangkan dengan suara kecil. Dan lebih baik tidak dikumandangkan terlalu keras atau teriak -teriak dan dikumandangkan dekat dengan kuping bayi.

Hikmah mengapa bayi pertama kali lahir di adzani adalah supaya yang pertama kali didengar oleh telinga anak itu adalah kalimat Allah. Seperti kata syahadat agar kelak besar bisa terbiasa dalam menunaikan ibadah sholat 5 waktu. Dan bertumbuh menjadi anak yang baik bagi masyarakat. Karena sebenarnya ada doa dalam setiap ucapan adzan itu sendiri yang suatu saat bayi tersebut akan mengerti

Hadis sunnah yang dianjurkan Rasullullah SAW adalah sebagai berikut:

“Barangsiapa yang melahirkan seorang anak, lalu dikumandangkan adzan pada telinga kirinya, maka dia tidak akan dicelakakan oleh Ummu Shibyan”(HR.IbnuSinni)

Baca juga :

2. Memberikan Nama yang baik

Tinggalkan tradisi membuat nama yang terlalu panjang. Kita harus mencontoh seperti para nabi contoh muhammad. Dan nama juga lebih baik tidak disingkat saat dipanggil. Karena agar bisa mendapat berkahnya. Sebab rata – rata nama umat muslim pada masa nabi jika diperhatikan memiliki satu nama saja.

Memberikan Nama yang baik juga dipengaruhi oleh niat. Pilihan nama sendiri bisa diambil dari sahabat – sahabat nabi pada zamannya. Dan sebagai orang tua lebih baik mengetahui arti nama bayi atau anaknya. Lalu diusahakan untuk tidak sembarangan dalam memberi nama. Bisa saja itu mempengaruhi perilaku pada saat anak itu tumbuh besar.

3. Aqiqah

Setiap anak yang lahir, aqiqah dalam hal ini hukumnya sunnah. Jika yang dilahirkan adalah perempuan maka disembelihkan satu kambing. Namun, apabila yang dilahirkan adalah laki – laki maka disembelihkan dua ekor kambing. Kambing jantan atau betina yang disembelih itu boleh. Umur kambing yang disembelih adalah minimal 1 tahun. Sementara domba umur minimalnya adalah 6 bulan yang penting tidak cacat.

Serta dianjurkan kalau bisa ayahnya yang menyembelih sendiri. Itu juga termasuk ke dalam sunnah dan ibadah. Dan ini tidak boleh diganti hewan lain harus kambing atau domba. Nabi sendiri telah menentukan itu yang disembelih adalah kambing ataupun pilihan kedua adalah domba. Dan disunahkan pada hari ke tujuh. Jika anak sudah besar tidak melakukan aqiqah juga tidak apa atau diperbolehkan.

Baca Juga :

4. Berdoa dijauhkan dari setan

Setiap orang tua menginginkan yang terbaik bagi anaknya atau bayi yang baru lahir sekalipun. Ustad Adi Hidayat mengatakan bahwa setiap bayi yang lahir terdapat setan yang menggodanya. Untuk itu sebagai orang tua dianjurkan untuk berdoa agar anak dijauhkan dari setan.

Hal ini pernah terjadi pada maryam dari lahir sampai meninggal dijaga dari setan namun bukan berarti tidak digoda oleh setan. Tetapi ketika setan akan menggoda langsung dihijab oleh Allah dan tidak sampai kepada maryam ini berkat doa dari kedua orang tuanya. Sehingga godaan setan tidak sampai ke mariam

5. Mengunyah kurma sampai halus

Memasuki sunnah kelima, para sahabat nabi juga menganjurkan makanan yang baik saat bayi lahir pertama kali yang bisa dilakukan oleh orang tua bayi. Hal ini tidak memiliki batas hari kapan saja boleh dilakukan , kata ulama sangat sehat jika yang dimasukkan pertama kali adalah asi ibunya dan sari kurma tadi.

Sari kurma sendiri kalau bisa dikunyah sampai benar – benar halus dan diberikan sedikit saja. Ini akan lebih memudahkan untuk bayi menelan atau makan. Teknik ini juga bisa disebut dengan Men-Tahnik.

6. Berikhtiar

Ketika bayi baru lahir sebagai orang tua disarankan untuk mulai berikhtiar menyiapkan perangkat dari doa yang dimohonkan. Bahkan ikhtiar dini juga bisa dianjurkan.Dari Ustad Adi Hidayat mengatakan

“Dicarikan guru terbaik yang bisa membimbing anaknya dekat dengan Allah maka dipilihkan guru terbaik pada zaman zakaria tidak hanya itu dipilihkan nya tempat terbaik. Turunlah jawaban dari Allah maka saya terima semua ikhtiar ini. Maka jika sudah diterima maka Allah langsung yang kan memperhatikan anak yang dimaksudkan dari mulai tumbuh sampai meninggalnya “

Hal diatas juga diukung dengan surah Al-Imran Ayat 37 yang berbunyi seperti dibawah ini :

“Maka Tuhannya menerimanya ( sebagi nazar) dengan penerimaan yang baik, dan mendidiknya dengan pendidikan yang baik dan Allah menjadikan Zakariya pemeliharanya. Setiap Zakariya masuk untuk menemui Maryam di mihrab, ia dapati makanan disinya. Zakariya berkata “hai maryam dari mana kamu memmperoleh makanan ini ? Maryam menjawab “” Makanan itu dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya”

7. Potong Rambut Bayi

Sunnah ketujuh ini dianjurkan bagi para bayi yang baru lahir sebagai orang ua kalau bisa potong rambut atau mencukur rambut bayi. Ini dilakukan di hari yang sama dimana, diberi nama, di aqiqahkan dan kemudian mencukur rambut bayi. Hal ini dianjurkan setelah mencukur itu ditimbang dengan perak atau emas . Dinilai itu berapa peraknya, lalu disedekahkan jumlahnya.

Bahkan umumnya rambut bayi itu kurang dari satu gram maksimal. maka, berapa nilainya nanti tinggal disedekahkan di jalan Allah. Setelah itu sisanya yaitu pendidikan untuk bayi tersebut. Seperti pendidikan agama bagaimana cara mendidik agama dengan baik.

Baca Juga :

Kesimpulan

Sunnah saat bayi lahir terdapat 7 penjelasannya seperti yang telah dijelaskan diatas, tujuh ini berasal dari rangkuman beberapa ceramah para ustad yang berdasarkan ulama serta ayat al qur’an. Pada beberapa kesempatan mengenai sunnah saat bayi lahir. Dari mulai adzan, memberikan nama baik, aqiqah, berdoa dijauhkan dari setan, berikhtiar, mengunyah kurma dan potong rambut bayi merupakan sunnah jika dilakukan.

Sunnah saat bayi lahir sendiri tidak apa jika tidak dilakukan namun dianjurkan oleh para nabi . Tuntunan dari nabi sampai saat ini menjadi acuan para umat muslim. Apalagi setiap orang tua mengharapkan anaknya tumbuh dengan baik. Serta berguna bagi bangsa dan orang disekitarnya. Tak lupa juga agar anak tumbuh selalu dekat Allah SWT. Semoga bermanfaat dan mohon maaf bila ada salah kata.

Tata cara bayi lahir menurut islam | admin | 4.5